Home » , » Sejarah Pesantren Mawaridussalam

Sejarah Pesantren Mawaridussalam

Written By admin on Thursday, June 28, 2012 | 5:34 AM

Saatnya Hijrah…
Pondok Pesantren Mawaridussalam Pun Berdiri

LATAR BELAKANG SEJARAH

Pendidikan pondok pesantren (ponpes) merupakan model pendidikan Islam yang banyak dipakai dan berlaku di beberapa negara Islam. Bahkan telah dipakai juga di Negara-negara non muslim dengan memakai sistem boarding school, pendidikan berasrama selama 24 jam. Namun di negara-negara itu, pendidikan boarding school telah banyak mengalami kemajuan dan perkembangan yang pesat, sedangkan lembaga pendidikan ponpes di Indonesia masih mengalami pasang surut, bahkan lebih banyak yang kurang eksis dan belum mampu berkembang pesat sebagaimana lembaga pendidikan serupa di negara-negara lainnya.

Seperti halnya kondisi ponpes pada umumnya di Indonesia yang selalu mengalami pasang surut, ponpes di Sumut juga demikian. Tidak banyak ponpes di Sumut yang mampu berkembang dengan konsisten dan cepat. Banyak yang hanya seperti jalan di tempat, baik dari segi kuantitas santri maupun pengembangan kualitas mutu santri, guru, network, stake holders dan lain-lain. Tidak heran jika di Sumut ini ponpes dapat bertahan dengan yang sudah ada saja, sudah dikatakan beruntung.

Di sinilah kelebihan anak-anak Gontor, terutama yang telah berikrar untuk berjuang melalui jalur ponpes. Di mana saja mereka berpijak, mereka berusaha mengembangkan potensinya, sehingga berpartisipasi aktif dalam mewujudkan cita-cita Trimurti ‘seribu Gontor’ di Indonesia. Di antara ponpes yang eksis dan konsisten berkembang baik adalah ponpes yang diasuh oleh anak-anak Gontor.

Namun banyak kendala yang dialami oleh anak-anak Gontor dalam mewujudkan seribu Gontor di Sumut, terutama dalam masalah idealisme kepesantrenan. Dengan doktrin filsafat hidup Gontori seperti ‘berjasalah dan jangan minta jasa’, ‘berkorbanlah tapi jangan menjadi korban’, dan ‘hidupilah pondok pesantren dan jangan menggantungkan hidup kepada pondok pesantren’, anak-anak Gontor benar-benar ingin menjadikan ponpes sebagai lahan pengabdian dan perjuangan, bukan sekedar mengajar dan lahan mencari penghidupan.

Untuk kasus di Sumut, pengalaman Gontor dalam membina dan mendukung tumbuhnya ponpes sudah sangat kenyang. Ada yang terus berjalan, meski dengan berbagai kendala. Tapi ada juga yang kurang harmonis dan tidak seiring. Seringnya, ketika masih kecil, ponpes benar-benar sam’an wa thâ’atan kepada Gontor. Tapi begitu berkembang dan menjadi besar, banyak ponpes yang justru ingin melepaskan diri dari pengaruh Gontor dan berdiri sendiri, yang diwujudkan dengan ‘mengubah idealisme kepesantrenannya’ dengan alasan pembaharuan, perubahan, profesionalitas dan perbaikan sistem, sehingga dapat dijadikan alasan untuk ‘tidak menggunakan lagi jasa anak-anak Gontor’.

Bermula dari fenomena di atas, adalah sekelompok alumni Gontor yang sejak masa pengabdian awal telah membulatkan tekad untuk mengembangkan ponpes di Sumut, dipertemukan oleh niat dan idealisme kepesantrenan yang sama, mereka berikrar untuk mencari solusi dan keluar dari kondisi instabilitas perkembangan ponpes di Sumut ini, dengan mendirikan ponpes baru yang langgeng dan abadi hingga hari kiamat, seperti cita-cita Pondok Modern Gontor Jawa Timur. Mereka adalah Ust. Drs. Syahid Marqum, S.Pd.I, Ust. Drs. Basron Sudarmanto, S.Pd.I, Ust. Drs. Junaidi, Ust. Drs. H. Maghfur Abdul Halim, S.Pd.I, dan Ust. H. Abdul Wahid Sulaiman, Lc, S.Pd.I.

Sejak awal tahun 2008, kelima orang ini sering bertemu untuk evaluasi perkembangan ponpes secara umum. Di samping juga berkonsultasi, berkomunikasi memohon saran, nasehat dan bimbingan dari berbagai pihak yang mengerti betul dengan dunia ponpes, terutama kepada Dr. K.H. Abdullah Syukri Zarkasyi, MA Pimpinan Pondok Modern Gontor Jawa Timur dan Drs. K.H. Sofwan Manaf Mukhayyar, M.Si Pimpinan Pondok Pesantren Darunnajah Jakarta.

Dari diskusi panjang tersebut, mengkrucut ide untuk mendirikan ponpes di atas tanah yang dibeli sendiri oleh anak-anak Gontor. Selama anak-anak Gontor hanya ikut membesarkan ponpes milik yayasan atau wakaf orang lain, belum bisa menjamin akan ‘ketenangan batin’ anak-anak Gontor dalam mengabdi dan berjuang di ponpes. Maka cepat atau lambat, harus disiapkan langkah hijrah untuk membangun ponpes baru.

Suatu saat Dr. K.H. Abdullah Syukri Zarkasyi, MA memotivasi, “Lebih baik kalian menjadi kepala ikan teri, daripada menjadi ekor ikan kakap. Anak-anak Gontor tidak boleh jadi robot, jadi ekor ikan kakap, bisanya hanya ikut orang, mentalnya ‘yang penting ngajar dan dapurnya ngepul’, tapi anak Gontor harus menjadi pemain kunci dalam mengembangkan ponpes”. “Di Sumut belum ada anak-anak Gontor yang membangun ponpes dari keringatnya sendiri. Selama ini hanya ikut orang saja. Belum bisa diukur kemampuannya. Saya bangga dengan kalian”, tambahnya.

Selain ingin mewujudkan cita-cita TRIMURTI ‘seribu Gontor’ di Indonesia, langkah hijrah ini dilatarbelakangi oleh keinginan untuk lebih mengembangkan potensi. Karena sering terjadinya reposisi guru setelah ponpes menjadi besar, yang memposisikan guru-guru hanya sebatas mengajar di kelas saja, sehingga potensi mereka tidak bisa digunakan secara maksimal. Jika fenomena ini dibiarkan saja, tentunya dapat mengikis potensi yang mereka miliki, bahkan dapat membunuh karakter mentalitas pengabdian dan spirit perjuangan yang selama ini ditanamkan oleh Gontor.

Di samping itu juga, pendirian ponpes baru ini dilatarbelakangi oleh beberapa hal, yaitu; pertama, rasa keprihatinan akan kondisi ponpes yang hingga saat ini belum mampu bersaing dan berkompetisi dengan lembaga pendidikan lainnya, khususnya di Sumut. Kedua, rasa kesadaran mendalam akan belum adanya ponpes “wakaf murni” untuk umat di SUMUT dengan manajemen kenazhiran yang terbuka sesuai dengan fikih wakaf. Di SUMUT banyak kenazhiran wakaf ponpes masih dibatasi oleh hubungan keluarga dan kekerabatan, bukan karena kapasitas, kompetensi dan profesionalitas. Ketiga, besarnya potensi generasi muda Islam yang belum terdidik dengan baik dikarenakan ketiadaan Lembaga Pendidikan Islam yang qualified. Keempat, besarnya permintaan dan dukungan dari masyarakat Batang Kuis Deli Serdang dan sekitarnya untuk segera didirikan ponpes di wilayah mereka demi memenuhi kebutuhan pendidikan, terutama pendidikan agama.

Untuk itu, diambillah langkah-langkah strategis untuk mewujudkan mimpi pendirian ponpes sebagai lapangan perjuangan baru yang diinginkan sejak awal tahun 2008 hingga akhirnya terwujud pada tahun 2010.

SEJARAH PENCARIAN TANAH PONPES MAWARIDUSSALAM

Pada awalnya, kelima anak Gontor ini belum sempat terfikir untuk mencari lahan baru, dikarenakan mereka tidak memiliki dana untuk membeli tanah. Namun, memasuki tahun 2009, dengan berbagai kondisi negatif yang dialami mereka dalam lapangan perjuangannya, mempercepat mereka dalam pencarian lahan baru sekaligus solusi pendanaan yang dibutuhkan.

Meski memiliki idealisme kepesantrenan yang sama, namun kelimanya tidak mencari lahan yang diinginkan secara bersama-sama. Setidaknya mereka terbagi dalam tiga kelompok. Ust. Syahid Marqum dengan keluarganya, Ust. Maghfur dengan koleganya, dan Ust. Basron Sudarmanto, Ust. Junaidi dengan Ust. Abdul Wahid menjadi satu kelompok, yang pada perjalanannya bergabung juga Ust. Supar Wasesa sehingga menjadi kwartet. Ketiga kelompok tersebut bergerak masing-masing tanpa komunikasi satu sama lain. Tentunya dengan pertimbangan dan langkah ‘save’ yang diyakini oleh masing-masing kelompok.

Tercatat Ust. Syahid ditawari beberapa tanah wakaf, antara lain di Simalingkar B oleh (Alm) Bapak Drs. H. M. Ardyan Tarigan, MM seluas 1,5 ha, dan dari Bapak H. Hasyim di Marelan seluas 5 ha. Juga menerima tawaran dari Bapak Prof. Hasballah Thayyib untuk mengelola Ponpes Al-Manar Medan.  Selain itu juga mencari tanah sendiri di beberapa lokasi; di Percut Sei Tuan, di Marendal, di Hamparan Perak dan di Perbaungan. Sementara kelompok kwartet sempat juga mendapat tawaran mengelolah tanah wakaf di Berastagi seluas 5 ha dan di Asahan seluas 7 ha. Juga melihat beberapa lokasi tanah yang hendak dibeli di daerah Limau Manis seluas 6 ha, di Belawan seluas 3 ha, di dekat Bandara Kuala Namu seluas 10 ha, di Pancur Batu dekat Tempat Pembuangan Akhir Sampah seluas 7 ha, di Medan Tuntungan dekat Rumah Sakit Umum Pusat Adam Malik seluas 5 ha, di Patumbak seluas 7 ha dan di Desa Jaharun B Galang seluas 6 ha. Bahkan kelompok kwartet ini telah membuat akte pendirian ponpes baru dengan nama ‘MAWARIDUSSALAM’ yang disyahkan oleh notaris Ibu Hj. Rosniaty, SH di Medan pada November 2008.

Namun setelah dievaluasi, dengan berbagai pertimbangan, demi kelanggengan ponpes yang akan dibangun, semua tawaran tersebut ‘terpaksa tidak bisa diterima’. Itupun setelah mendapatkan masukan dan nasehat dari Ust. Dr. K.H. Abdullah Syukri Zarkasyi, MA dan kawan-kawan lainnya. Adanya tawaran-tawaran ini menunjukkan kelimanya telah memiliki potensi yang diakui masyarakat dalam mengelola ponpes.

Meski usaha-usaha yang mereka lakukan belum membuahkan titik terang, namun hal ini justru akhirnya menyatukan mereka dalam mencari tanah untuk lahan perjuangan baru. Ust. Supar Wasesa berjuang khusus untuk mencari solusi pendanaan melalui jalur perbankan. Setelah mendapatkan lampu hijau dari PT Bank Muamalat Indonesia (BMI) Tbk Cabang Medan, keenam sahabat ini lebih giat lagi mencari lahan baru secara bersama-sama. Tercatat mereka berenam pernah melihat tanah di Medan Amplas, di Daluh X Pasar III Tanjung Morawa, di Sungai Rotan Pasar IX Batang Kuis, dan di Tumpatan Nibung depan Ponpes Mawaridussalam saat ini. Semuanya tidak jadi karena tingginya harga dan ketidakjelasan surat tanahnya.

Suatu saat Ust. Syahid Marqum kedatangan seorang tamu, Bapak H. Amir Siahaan dari Lubuk Pakam. Setelah curhat kepadanya, Pak Amir bersedia membantu mencarikan tanah untuk lahan ponpes baru. Selang beberapa hari, Pak Amir menghubungi Ust. Syahid Marqum dan memberikan info akan tanah yang dijanjikannya, di Jalan Peringgan Dusun III Desa Tumpatan Nibung Batang Kuis. Setelah dilihat bersama-sama dan merasa sangat cocok untuk lokasi ponpes baru, kami berenam mencari dana awal untuk panjar tanah tersebut.

Bantuan pertama kali diberikan oleh Bapak Rifantono Jakarta (alumni Gontor tahun 1985) sebesar Rp. 5.000.000. Kemudian dalam bentuk pinjaman sebesar Rp. 150.000.000 dari Drs. K.H. Sofwan Manaf Mukhayyar Pimpinan Pondok Pesantren Darunnajah Jakarta.

Beberapa kali juga diadakan perjalanan untuk membangun network dan mencari informasi dana bantuan ke berbagai pihak. Ust. Syahid Marqum mengikuti pertemuan pimpinan ponpes di Yogyakarta sekaligus membawa istri sowan ke Pimpinan Pondok Modern Gontor Bapak Dr. K.H. Abdullah Syukri Zarkasyi, MA. Kemudian beliau juga mengikuti pertemuan habaib di Bogor pada Januari 2009. Ust. Basron dan Ust. Wahid diutus ke Jakarta beberapa kali untuk misi yang sama. Ust. Abdul Wahid ditemani Ust. Supar Wasesa sampai pernah diutus keliling ke Madura, Jombang dan Jakarta untuk menelusuri informasi dana bantuan, baik dari dalam maupun luar negeri.

Setelah itu terus dilakukan upaya untuk mempercepat proses pembelian tanah dan pengurusan surat-suratnya, dibantu oleh Notaris dan PPAT di Deli Serdang, Ibu Hj. Nurlelun, SH.

PEMILIHAN NAMA ‘MAWARIDUSSALAM

Meski banyak orang bilang apa arti sebuah nama, namun bagi para pencetus ponpes baru ini, nama memiliki arti yang sangat penting. Di samping kita memerlukan nama yang marketable, nama merupakan ungkapan batin, sekaligus cita-cita yang kita angankan pada pendirian ponpes ini.

Pada November 2008, Ust. Basron Sudarmanto, Ust. Junaidi, Ust. H. Abdul Wahid Sulaiman dan Ust. Supar Wasesa telah membuat Akte Pendirian Ponpes dengan memilih nama MAWARIDUSSALAM. Nama ini dipilih karena memiliki arti yang dicita-citakan oleh mereka, yaitu lembaga pendidikan baru nanti harus menjadi sumber-sumber kedamaian, keselamatan dan kebahagiaan, membawa kedamaian, baik di dalam maupun dari luar kampus dan bahkan di mana saja. Hal ini terinspirasi oleh kondisi rata-rata ponpes di Sumut yang sering terjadi konflik ketika berkembang besar. Akte Pendirian tersebut belum sempat diresmikan oleh Kementerian Hukum dan HAM karena beberapa hal.

Ketika dengan berbagai kondisi mempertemukan dan menyatukan kelima pencetus ponpes baru ini, nama MAWARIDUSSALAM ditawarkan kepada tim. Setelah mendengar penjelasan arti dan filosofi kandungannya, kelimanya secara aklamasi menerima nama MAWARIDUSSALAM sebagai nama ponpes baru yang akan dibangun.

TERBENTUKNYA SUPER TIM

Setelah berjalannya proses panjang tersebut, dari pencarian lahan hingga disepakati lokasi yang akan dibeli, tim awal mengembangkan diri, tidak membatasi idealisme kegontoran semata, tapi lebih terbuka pada kelanggengan ponpes secara umum.

Makanya, dari lima orang pencetus awal, bergabung Ust. Supar Waesa, SE, MM, yang disusul dengan bergabungnya Ir. Syahriadi (alumni ITB Bandung, namun berjiwa ma’hadi dan sudah diajak sowan Ust. Drs. Basron Sudarmanto menghadap Pak Kyai Abdullah Syukri di Gontor pada Januari 2009).

Setelah berjalan lama dengan mengalami berbagai suka dan duka, tim tujuh merumuskan syarat-syarat recruitment dan menginventarisir beberapa nama yang akan ditawari diajak bergabung dalam mewujudkan mimpi membangun lahan perjuangan baru tersebut. Sebagaimana nasehat Pak Kyai Abdullah Syukri, tenaga tambahan tersebut haruslah orang-orang yang bermental pejuang, tidak menjadikan ponpes sebagai lahan ekonomi, tapi sebagai lahan pengabdian dan perjuangan, sam’an wa thâ’atan mengabdi tanpa membantah kepada Majelis Pengasuh dan Pimpinan. Intinya harus bisa digontorkan. Diskusi intensif terus dilakukan sehingga mengkrucut pada tiga nama, yaitu Ust. M. Harmain, SE, S.Pd.I, Ust. H. M. Syafii Lubis, S.Sos, S.Pd.I dan Ush. Mahani, S.Ag, S.Pd.I. Dengan penuh keikhlasan dan keteguhan hati, ketiganya pun bersedia bergabung dan berikrar memenuhi persyaratan yang diberikan. Ikrar mereka diadakan di Medan Amplas pada hari Jum’at, 11 September 2009.

Dengan tambahan tenaga baru dan muda ini, gerak tim yang sekarang berjumlah sepuluh orang semakin cepat. Apalagi target telah dipatok untuk memulai proses belajar mengajar di ponpes baru tersebut pada Juli 2010.

Beberapa kegiatan fenomenal yang diwujudkan oleh tim sepuluh ini adalah penyelesaian proses peminjaman dana sebesar tiga milyar ke Bank Muamalat Indonesia Cabang Medan untuk pembangunan ponpes baru, penyelesaian proses pembelian lahan dengan Surat Legalisasi yang dikeluarkan oleh Ibu Hj. Nurlelun, SH, Notaris dan PPAT di Deli Serdang, dan pembuatan Akte Pendirian yang dikeluarkan oleh Notaris Ibu Hj. Nurlelun, SH pada tanggal 2 November 2009. Akte Pendirian ini telah resmi disyahkan oleh Kementerian Hukum dan HAM pada tanggal 18 November 2010.

Setelah berjalannya waktu, dengan berbagai pertimbangan, tim sepuluh hendak menambah personalnya satu orang lagi. Diskusi intensif pun terus digelar untuk menyeleksi nama-nama yang diusulkan. Proses pemilihan nama terasa sangat sulit, karena beratnya persyaratan yang membutuhkan kesiapan mental dan moral, sehingga jangan sampai tim salah dalam memilih orang.

Akhirnya disepakati untuk mengajak dan menawarkan gagasan pendirian ponpes baru ini kepada Ust. Agisnirrodi Hasbullah, S.HI, S.Pd.I yang saat itu hendak keluar dari lapangan pengabdiannya yang lama. Ketika ajakan bergabung disampaikan, ternyata Ust. Agis pun bersedia bergabung dan berikrar memenuhi persyaratan yang diinginkan pak Kyai Abdullah Syukri Gontor, pada hari Jum’at, 4 Desember 2009 di Medan Amplas.

Dengan tambahan ini, terbentuklah Super Tim Pendiri Ponpes Mawaridussalam. Super Tim inilah yang menjadi tulang punggung gerak Ponpes Mawaridussalam.
Tanggal 10 Januari 2010, Ust. Drs. Syahid Marqum, S.Pd.I sekeluarga secara resmi mengundurkan diri dari tempat pengabdian yang lama, untuk kemudian memulai titian langkah secara nyata, memulai pembangunan ponpes yang baru. Untuk sementara menyewa rumah di Jl. Peringgan Desa Tumpatan Nibung Gang Ayem, kurang lebih 700 meter dari lokasi Ponpes Mawaridussalam.

Dalam perjalanan berikutnya, ada saja masukan dan saran untuk menambah daya dan tenaga pejuang. Setelah bermusyawarah panjang, pada 14 Mei 2010, Ust. Nurrokhman, SH dan Ush. Siti Khadijah, M.PdI turut bergabung. Tentunya dengan persyaratan yang sama, sebagaimana teman-teman sebelumnya, yaitu sam’an wa thâ’atan tanpa membantah kepada Majelis Pengasuh dan Pimpinan. Namun, demi menjaga kemaslahatan bersama, keduanya diperintahkan untuk tetap mengabdi di tempat pengabdian yang lama, dan baru pindah ke Ponpes mawaridussalam pada Sabtu, 25 Juni 2011.

Di samping mereka, pada awal pendaftaran calon santri tahun pendidikan 2010-2011, Ush. Iin Umaro ikut bergabung dan membantu menjadi panitia pendaftaran. Dan saat anggota Super Tim Pendiri dan keluarganya mengundurkan diri secara resmi dari tempat pengabdian yang lama tanggal 6 Juli 2010 untuk pindah ke Ponpes yang baru, bergabung juga beberapa guru turut mengabdi dan berjuang di Ponpes Mawaridussalam, yaitu Ust. Rajuddin Saragih, S.HI sekeluarga, Ust. M. Irfansyah Putra, SE dan Ust. Irfan Zaky, S.ThI.

Dan pada bulan Syawal 1432 H, Ponpes Mawaridussalam mendapatkan bantuan tenaga pendidik dari Pondok Modern Gontor sebanyak enam orang, yaitu Ust. Mulyadi, S.th.I, Ust. Azhar Nur Fajar Alam, Ust. Ramadien Akbar Husein, Ush. Nurul Syuro Nasution, Ush. Siti Novia Indriani dan Ush. Arina Manasikana. Mereka akan mengabdi sampai Ramadhan 1433 H. Dan pada bulan Oktober 2010, Ponpes Mawaridussalam ketambahan tenaga pendidik, yaitu Ush. Auliya Rohmawati, S.th.I.

Guru pengabdian dari Gontor yang masih mengabdi hanya Ush. Nurul Syuro Nasution. Dan pada bulan Syawwal 1433 H, Gontor kembali mengirimkan guru pengabdian sebanyak 11 orang, yaitu Ust. Ade Irfan Saifuddin, Ust. M. Al-Qorni, Ust. Reza Sofie Hidayat, Ust. Ariful Haq, Ust. Reynaldhi Yogi Pranata, Ust. Benny Saputra, Ush. Dwi Nurul Salmi, Ush. Alfin Kurnianti, Ush. Siti Indah Sholeha, Ush. Siti Fatimah dan Ush. Intan Melati. Di saat yang sama, turut bergabung juga Ust. Heri Kiswanto, S.Pd untuk turut berjuang di sini dan Taruna Sukma khusus menangani olah raga. Dan pada Februari 2012, turut bergabung juga Ust. Faisal Arbi mengabdikan ilmunya di ponpes ini.

PENGIKATAN BMI DAN PENCAIRAN HUTANG

Di belakang kesuksesan seseorang, terdapat pendamping hidup yang setia menemani dan menyokong perjuangannya. Demikian juga dengan Super Tim Pendiri Ponpes Mawaridussalam ini. Semua istri, suami, anak-anak dan keluarga mereka turut mendukung, membantu dan mendoakan kesuksesan langkah hijrah dalam membangun lapangan perjuangan baru ini. Apapun langkah yang diambil, dengan bismillah, mereka dengan keteguhan langkah, turut berani menantang bahaya dan menanggung resiko yang dihadapi Super Tim Pendiri Ponpes Mawaridussalam.

Tanggal 29 Oktober 2009 menjadi torehan sejarah baru dalam perjuangan pendirian Ponpes Mawaridussalam. Pada hari itu, PT Bank Muamalat Indonesia Cabang Medan mengabulkan permohonan pimjaman sebesar tiga milyar rupiah guna pembangunan Ponpes Mawaridussalam, dengan ditandai seremonial ‘pengikatan’. Sembilan anggota Super Tim plus dengan istri-istri mereka, bahkan disaksikan oleh para ahli waris mereka yang belum mengerti tujuan penanda tanganan yang dilakukan oleh orang tua mereka di Kantor BMI Lapangan Merdeka.

Mereka yang diikat pada pencairan hutang tiga milyar ini adalah Ust. Drs. Syahid Marqum, S.Pd.I dan Ummi Dra. Maharani Lubis, Ust. Drs. Junaidi dan Ush. Chairunnisa’, SS, Ust. Drs. Basron Sudarmanto, S.Pd.I dan Ummi Mince Sembiring, Ust. Drs. H. Maghfur Abdul Halim, S.Pd.I dan Ummi Nurul Qomariyah, Ust. H. Abdul Wahid Sulaiman, Lc, S.Pd.I dan Ush. Yulida Rahmiaty, S.Si, Ust. Supar Wasesa, SE, MM dan Ibu Yulia Susanti, Ust. M. Harmain, SE, S.Pd.I dan Ibu Sukesih, Amd, Ust. H. M. Syafii Lubis, S.Sos, S.Pd.I dan Ibu Hj. Nur Jalilah Nasution, AmKeb, Ush. Mahani, S.Ag, S.Pd.I dan Ust. Ilham Aswari Nasution, ST.

Pada bulan Juni 2009, BMI Cabang Medan kembali membantu pembangunan Ponpes Mawaridussalam, dengan kembali memberikan bantuan hutang sebesar satu milyar setengah. Tepatnya pada tanggal 29 Juni 2010, kesembilan anggota super tim di atas dengan istri-istrinya, dan disaksikan oleh para ahli waris mereka, kembali diikat oleh BMI untuk mengucurkan pinjaman baru tersebut.

IDEALISME DAN CITA-CITA PONPES WAKAF

Sejarah telah membuktikan bahwa salah satu faktor yang menjamin keabadian dan kelanggengan ponpes adalah status wakaf murni untuk kebaikan umat. Dengan predikat ‘wakaf’ tersebut, ponpes memiliki banyak keuntungan, minimal antara lain ketersediaan sumber daya manusia dan sumber pendanaan, karena bukan lagi menjadi milik pribadi atau kelompok tertentu, tapi sudah menjadi tanggung jawab seluruh umat Islam.

Untuk itu, faktor kunci berikutnya dalam menjaga kelanggengan ponpes wakaf adalah ketepatan pemilihan orang-orang yang menjadi nazhir wakaf. Meskipun sudah menjadi asset umat, tapi tidak berarti seluruh umat Islam berhak menjadi nazhir wakafnya. Pemilihan nazhir harus sesuai dengan tuntunan fikih wakaf.
Banyak ponpes yang diwakafkan, tapi secara praktek hampir sama dengan yayasan. Hal ini disebabkan karena tidak adanya pemahaman yang benar dari keluarga pewakif, harta wakaf tersebut masih mereka anggap sebagai asset keluarganya. Padahal, dengan diwakafkan, mestinya sudah lepas kepemilikan pewakif maupun keluarganya terhadap harta tersebut, sehingga tidak boleh menganggapnya masih sebagai harta keluarga. Sebab yang lain adalah pemaksaan isi lembaga nazhir yang diisi oleh orang-orang yang tidak tepat, karena tidak sesuai dengan tuntunan fikih wakaf. Seperti mementingkan hubungan kekerabatan, kolegial dan lain-lain.

Maka untuk menjamin kelanggengan sampai hari kiamat, Ponpes MAWARIDUSSALAM akan ‘diwakafkan secara bertahap’ kepada umat Islam yang diwakili oleh nazhir-nazhir yang dipilih sesuai dengan persyaratan fikih wakaf, Islam (al-Islam), Baligh (al-Bulûgh), Berakal (al-‘Aql) dan Kompeten (Al-Kafâ’ah/Al-Ahliyyah). Islam diartikan sebagai muslim yang kaffah dan istiqomah dengan keislamannya, tidak setengah-setengah. Di bumi mana saja dia berpijak, dia terus bertanggung jawab dengan keislamannya (fî ayyi ardhin yatha’ fahuwa mas’ûlun ‘an islâmihâ). Baligh bukan hanya sekedar melewati usia tertentu, tapi benar-benar ‘dewasa’ mampu membedakan antara yang hak dan yang batil, mampu menyelaraskan perkataannya dengan perbuatannya. Berakal bukan berarti sekedar tidak gila, tapi memiliki kemampuan berfikir terus menerus dalam mengembangkan asset wakaf. Kompeten berarti memiliki keahlian dan kemampuan dalam mengurusi dan mengembangkan asset wakaf. Karena yang diwakafkan ini adalah ponpes, maka yang dipilih menjadi nazhir adalah orang-orang yang benar-benar mengerti tentang ponpes dan memiliki wawasan, keinginan dan keahlian yang dibutuhkan dalam pengelolaan dan pengembangan ponpes.

Dengan manajemen wakaf yang benar, Ponpes. Mawaridussalam digagas dan dicita-citakan menjadi lembaga pendidikan seperti Universitas al-Azhar di Mesir, Universitas Syanggit di Mauritania, Universitas Aligarh dan Perguruan Santineketan di India dan Pondok Modern Gontor di Jawa Timur. Kelima lembaga pendidikan tersebut menjadi sintesa dan idaman para pendiri Ponpes Mawaridussalam Deli Serdang.
Dengan demikian pendirian Ponpes Mawaridussalam dengan status “Wakaf Murni” yang berlokasi di Jl. Peringgan Dusun III Desa Tumpatan Nibung Kecamatan Batangkuis Kabupaten Deli Serdang SUMUT 20372 menjadi sangat penting, dibutuhkan dan perlu mendapatkan dukungan dari semua pihak untuk kepentingan masyarakat, agama dan bangsa.

KESERAGAMAN CARA BERFIKIR

Berfikir bisa saja berbeda-beda, namun cara berfikir dalam menggapai sebuah logika yang diinginkan bisa disamakan. Kesamaan cara berfikir ini mempermudah super tim dalam menjalankan program-program ponpes. Ibarat bermain bola, semakin lama terkumpul dalam sebuah tim, semakin bisa saling mengenali kebiasaan dan cara bermain masing-masing, sehingga bola bisa dioper ka mana saja dengan mudah diterima dan diteruskan sehingga membuahkan gol.

Dalam mengelola ponpes, guru-guru harus memiliki kesamaan cara berfikir. Menurut bahasa Gontor ‘harus bisa digontorkan’. Untuk itu, pada pertengahan Januari 2009, Ponpes Mawaridussalam mengirim para guru dan istri guru pergi ke Pondok Modern Gontor untuk melihat langsung kehidupan di Gontor dan sowan kepada Pak Kyai Abdullah Syukri Zarkasyi, juga ke Pondok Pesantren Darunnajah Jakarta dan sowan kepada Bapak Drs. K.H. Sofwan Manaf. Mereka yang ikut rombongan ini adalah Ust. Abdul Wahid Sulaiman, Ust. Supar Wasesa, Ust. M. Harmain, Ust. H. M. Syafii Lubis, Ush. Mahani, Ush. Asnah Sembiring dan Ush. Choirunnisa’.

Pimpinan Pondok Modern Gontor sangat mendukung pendirian Ponpes Mawaridussalam. Selama di Pondok Modern Gontor, beliau terus mengisi dan memberi setruman kepada mereka tentang nilai-nilai kepesantrenan, filsafat-filsafat Gontor, sejarah, perjuangan, tantangan-tantangan, peluang-peluang dan hal-hal lain yang berhubungan dengan pengelolaan ponpes. Calon-calon pejuang Ponpes Mawaridussalam diplonco kembali agar benar-benar siap mental dan moral dalam berjuang dan mengabdi di Ponpes Mawaridussalam.

Pengisian dan setruman dilakukan di rumah pribadi Pak Kyai Abdullah Syukri, atau sambil jalan melihat-lihat ponpes sekitar Gontor hingga ke Pondok Modern Gontor Putri di Mantingan. Sepanjang perjalanan Pak Kyai Abdullah Syukri menyetrum guru-guru seakan tiada henti-hentinya. Bahkan, Ust. H. Abdul Wahid Sulaiman, Ust. Supar Wasesa, Ust. M. Harmain dan Ust. H. M. Syafii Lubis diberi kesempatan untuk mengikuti Kamisan Guru Gontor, forum yang selama ini khusus untuk guru Gontor.

DUKUNGAN PENUH MASYARAKAT

Salah satu latar belakang pendirian Ponpes Mawaridussalam adalah besarnya dukungan masyarakat. Secara riil, dukungan ini diikrarkan pada hari Ahad, 8 November 2009, saat para pendiri mengundang masyarakat, tokoh masyarakat, tokoh organisasi, pemuka agama dan tokoh pemuda dalam acara silaturrahim dan doa bersama memohon keridhaan dan keberkahan Allah akan rencana pendirian Ponpes Mawaridussalam di Jl. Peringgan Dusun III Desa Tumpatan Nibung Batang Kuis Deli Serdang. Acara ini bertepatan dengan peringatan hari raya qurban tahun 2009 M / 1430 H.

Lebih dari 250 masyarakat dan tokoh masyarakat hadir dalam acara tersebut yang juda diisi dengan penanda tanganan dukungan. Dukungan ini terus bergulir, sehingga terkumpul tanda tangan kurang lebih dari 380 orang dari berbagai desa di Kecamatan Batang Kuis. Sementara dukungan juga mengalir dari 10 Kepala Desa se Kecamatan Batang Kuis, yaitu Kepala Desa Tumpatan Nibung, Kepala Desa Bakaran Batu, Kepala Desa Sugiharjo, Kepala Desa Baru, Kepala Desa Bintang Meriah, Kepala Desa Mesjid, Kepala Desa tanjung Sari, Kepala Desa Batang Kuis Pekan, Kepala Desa Paya Gambar dan Kepala Desa Sidodadi. Dukungan ini dikuatkan oleh dukungan Camat Batang Kuis saat itu, Bapak Dedi Maswardy, S.Sos, MAP.

Dukungan ini terus mengalir, terutama dari organisasi kemasyarakatan dan pemerintah, seperti dari MABMI Batang Kuis, MUI Deli Serdang, MUI Sumut, Kementerian Agama dan lain-lain.

PELETAKAN BATU PERTAMA


Sebagai puncak periode rintisan dan cikal bakan pendirian Ponpes Mawaridussalam ditandai dengan acara peletakan batu pertama pembangunan asrama santriwati. Acara ini diadakan pada Sabtu, 19 Februari 2010, dihadiri lebih dari 600 orang dari masyarakat dan tokoh masyarakat dengan berbagai unsur; MUI Sumut,  MUI Deli Serdang, DPRD Deli Serdang, MABMI Deli Serdang dan lain-lain.

Selanjutnya diadakan acara peletakan batu pertama untuk asrama santri oleh Dr. K.H. Abdullah Syukri Zarkasyi, MA Pimpinan Pondok Modern Gontor Jawa Timur pada hari Ahad, 20 Maret 2010. Turut dalam rombongan dalam acara ini, Ketua Ikatan Keluarga Pondok Modern (IKPM) Pusat, Ust. Drs. H. Akrim Mariyat, Dpl.Ed, guru-guru senior Pondok Modern Gontor, Ketua IKPM Sumut, Drs. H. Yulizar Parlagutan, M.Si dan beberapa pengurusnya.

MENGUSUNG UKHUWWAH, MENEPIS FANATISME

Tidak dapat disangkal bahwa umat Islam Indonesia, juga umat Islam di seluruh dunia, terbagi ke dalam berbagai suku, bangsa, negara dan bahasa; mereka juga terbagi ke dalam aliran-aliran faham agama; kelompok-kelompok organisasi dan gerakan baik dalam bidang politik, sosial, dakwah, ekonomi, maupun yang lain. Kenyataan ini menunjukkan adanya faktor pengkategori yang beragam. Karena itu, semua dasar klasifikasi tersebut tidak boleh dijadikan dasar pengkotak-kotakan umat yang menjurus kepada timbulnya pertentangan dan perpecahan di antara mereka. Maka Ponpes Mawaridussalam selalu berusaha menanamkan kesadaran mengenai hal ini dan  mengajarkan persaudaraan dalam satu ukhuwwah diniyyah.

Di sisi lain, banyak lembaga pendidikan yang masih timpang. Ada yang hanya konsentrasi di ilmu umum saja, atau dalam ilmu agama saja. Padahal anak didik harus dididik dengan kedua ilmu tersebut secara berimbang. Juga ada lembaga pendidikan yang didirikan oleh golongan tertentu dengan menanamkan ideologi golongan secara berlebihan. Sehingga timbullah fanatisme golongan dan perpecahan di antara umat.

Belajar dari fenomena-fenomena tersebut, maka para pendiri berusaha untuk membebaskan Ponpes Mawaridussalam dari kepentingan-kepentingan sempit dari golongan dan kelompok tertentu, dengan mengibarkan motto “Ponpes Mawaridussalam berdiri di atas dan untuk semua golongan”.
Share this article :
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Mawaridussalam-id - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger